Ada pepatah mengatakan bahwa kebocoran kecil akan menenggelamkan kapal besar. Itu benar dalam manajemen risiko, karena risiko mikro mungkin diabaikan karena adanya risiko makro yang cakupannya menyeluruh.

Tapi pertama-tama, apa perbedaan antara risiko mikro dan makro?

Menurut Tze Way Yeong (gambar di atas), kepala layanan rekayasa risiko, Asia-Pasifik di Swiss Re Corporate Solutions, risiko mikro adalah risiko spesifik lokasi, seperti kebakaran, ledakan, dan banjir. Meskipun disebut mikro, dampak risiko ini dapat ditingkatkan dalam skala yang lebih besar, terutama jika lokasi tersebut merupakan mata rantai dalam rantai pasokan global.

“Suku cadang yang rusak, misalnya, adalah risiko mikro yang dapat menyebabkan penarikan produk skala besar,” kata Yeong. “Sumber risiko mikro lainnya termasuk bencana alam dan bencana buatan manusia. Risiko mikro ini biasanya diterjemahkan menjadi risiko properti dan korban, serta risiko kewajiban.”

Di sisi lain, risiko makro adalah risiko sistemik yang lebih besar yang melibatkan tren yang mempengaruhi seluruh industri. Ini termasuk perubahan iklim, pandemi, geopolitik, perang, dan gangguan pasar.

“[Risiko makro] lebih sering ditampilkan dalam berita dan dianggap sebagai risiko teratas dalam survei manajemen risiko, tetapi penting bagi bisnis untuk mengingat bahwa risiko mikro, agak berlawanan dengan intuisi, juga dapat menyebabkan dampak berskala sangat besar,” kata Yeong .

Karena banyaknya “megatren” yang mempercepat pembentukan kembali industri, banyak pemimpin bisnis yang lebih memperhatikan risiko makro. Hal ini, menurut Yeong, dapat menyebabkan mereka melupakan banyak dan sering kali risiko mikro terkait yang dapat menimbulkan ancaman signifikan terhadap ketahanan bisnis.

“Dilihat secara terpisah, risiko mikro, seperti insiden kebakaran di satu lokasi manufaktur, mungkin tidak tampak seperti bencana besar,” kata Yeong. “Namun, ketika diperiksa sebagai bagian dari jaringan yang saling bergantung saat ini, dengan cepat menjadi jelas bahwa satu kerentanan dapat memiliki dampak skala besar dan global.”

Dalam satu contoh yang dia kutip, kebakaran tiga hari di pabrik semikonduktor di Jepang mengakibatkan gangguan selama empat bulan terhadap bencana kekurangan chip global. Kebakaran tersebut tidak hanya berdampak pada laba perusahaan, tetapi juga mempengaruhi pasokan microchip yang sudah dialokasikan untuk industri otomotif.

“Contoh seperti ini menyoroti pentingnya bagi perusahaan untuk tidak hanya melihat langkah-langkah mitigasi di fasilitas mereka, tetapi juga memantau seluruh ekosistem rantai pasokan – dari pengadaan hingga distribusi – untuk beberapa faktor mikro di beberapa kategori,” kata Yeong.

Menurut Yeong, meskipun bisnis tidak pernah dapat sepenuhnya menghilangkan risiko, mereka dapat belajar untuk mengidentifikasi dan secara efektif mengelola berbagai risiko mikro yang lebih luas. Dengan memanfaatkan beberapa alat baru dan keahlian yang dikembangkan oleh perusahaan asuransi dan pakar teknik risiko, perusahaan dapat mengurangi risiko pada tingkat yang lebih terperinci dan menjadi lebih tangguh.

Asuransi dapat menutupi kerugian finansial ketika peristiwa yang diasuransikan terjadi, tetapi perusahaan sering menderita kerugian tambahan karena kehilangan pangsa pasar, kerusakan reputasi dan tantangan dalam memulai kembali operasi, antara lain, kata Yeong.

“Asuransi saja tidak akan mencegah risiko ini menjadi insiden nyata,” kata Yeong. “Terlepas dari risikonya, respons yang paling efektif adalah menjadi lebih antisipatif, dan berusaha terus-menerus untuk meningkatkan rencana dan kemampuan manajemen risiko, mengadopsi jika memungkinkan praktik dan pendekatan yang dikembangkan oleh para ahli. Di sinilah insinyur risiko dari perusahaan asuransi dapat bekerja dengan klien untuk membantu mengidentifikasi dan mengurangi beberapa risiko spesifik lokasi ini untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya peristiwa kerugian. Dalam hal ini, layanan asuransi dan rekayasa risiko saling melengkapi.”

Apa itu rekayasa risiko?
Insinyur risiko melakukan survei lokasi dan memberikan rekomendasi kepada bisnis untuk ditindaklanjuti guna meminimalkan risiko properti, korban jiwa, dan tanggung jawab.

Menurut Yeong, fungsi layanan rekayasa risiko memainkan peran penting dalam mitigasi risiko, terutama di lingkungan risiko yang berkembang saat ini. Selain pengetahuan risiko yang mendalam dari para risk engineer dan pengalaman serta keahlian industri yang luas, fungsi ini juga menawarkan alat dan metodologi yang membantu bisnis dalam mengidentifikasi, menilai, dan mengurangi risiko. Risk engineer dapat bekerja dengan perusahaan untuk menilai kekritisan jalur produksi dan mengidentifikasi langkah-langkah untuk mengatasi kemacetan

“Seiring dengan perluasan dan kompleksitas risiko, sangat penting bagi insinyur risiko untuk membantu bisnis mengurangi risiko di tingkat mikro dan meletakkan dasar yang luas untuk bisnis yang lebih tangguh,” kata Yeong.

Ditulis oleh Gabriel Olano
Terjemahan bebas dari insurancebusinessmag.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s