InsurTech adalah kata keren baru dalam kosakata layanan keuangan, menggantikan istilah FinTech, yang muncul pada tahun-tahun 2000-an akhir ketika perusahaan seperti Square, Transferwise, dan Stripe mempercepat revolusi pembayaran yang diluncurkan oleh PayPal di AS dan Alipay di Cina. Namun, saya percaya bahwa InsurTech belum memiliki definisi yang jelas, disepakati, dan mapan.

Definisi InsurTech harus mencakup konsep yang jauh berbeda di luar gagasan untuk menggabungkan asuransi dan teknologi dengan memasukkan pendekatan asli yang berpusat pada pelanggan, sebaik kemungkinan teknologi yang menghidupkan rantai nilai perusahaan lama atau menggoyah konsolidasi model bisnis perusahaan lama. Definisi ini harus terbuka dan inklusif sehingga dapat menampung teknologi baru dan inovatif yang relevan baik sekarang maupun di masa depan. Jadi semua teknologi terdepan dalam inovasi asuransi, seperti kecerdasan buatan, chatbots yang memungkinkan distribusi H2C (Human to Customers), serta analitik canggih yang mencari kasus penggunaan yang tepat dalam bisnis asuransi berbasis data, diperlukan untuk menyesuaikan dan menemukan ruang mereka sendiri dalam definisi dan konsep InsurTech, yang telah meningkat secara signifikan, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.

Sumber: Data dari Google Trends (September 2015 – Juni 2017)

Gambar 1: Minat pada InsurTech sepanjang waktu berdasarkan hasil riset Google

Tiga Enigma: Siapa? Apa? Bagaimana?

Pemain lama, startup, dana Venture Capital (VC), dan banyak stakeholder lainnya adalah semua pemain di bidang InsurTech dengan agenda, perspektif, dan pandangan mereka sendiri tentang fenomena InsurTech. Fakta bahwa tidak ada definisi bersama di luar sana meningkatkan godaan bagi para stakeholder untuk membuat sendiri, berdasarkan pemahaman mereka tentang InsurTech. Ini sering menghasilkan definisi parsial, atau definisi yang belum dibagikan dan diadopsi oleh komunitas inovasi asuransi. Ini menghasilkan “kebisingan” dan tidak membantu memberikan pemahaman yang jelas tentang fenomena InsurTech. Pendekatan sederhana untuk mendapatkan definisi InsurTech adalah menemukan jawaban atas tiga teka-teki sederhana: Siapa? Apa? dan Bagaimana?

Pertanyaan pertama yang harus dijawab adalah: “Siapa subjeknya, siapa mesin transformasi dalam landscape asuransi dan teknologi asuransi? Apakah InsurTech mengidentifikasi jenis startup tertentu, atau keseluruhan ekosistem dari beberapa perusahaan yang beroperasi dalam domain teknologi asuransi?”

InsurTech, yang umumnya digunakan oleh para ahli, praktisi, dan blogger saat ini, adalah proses identifikasi ekosistem dari banyak perusahaan berbeda yang beroperasi di domain teknologi asuransi. Perusahaan-perusahaan itu adalah pengadopsi awal dari teknologi-teknologi baru dan digital yang secara tetap serta fokus sebagai sesuatu yang terpenting. InsurTech merupakan pengadopsi awal dari teknologi inovatif seperti big data, machine learning, cloud, dan Internet of Things yang secara perlahan mengevaluasi dan mengadopsi, dibandingkan dengan pemain lama. Pengadopsi awal diuntungkan di jalur ini oleh fakta bahwa mereka “digital secara default”, memungkinkan inovasi tanpa warisan sistem TI atau prosedur dan operasi yang terlalu rumit.

Fokus adalah kualitas kuat lainnya dari InsurTech, yang keberhasilannya bergantung pada konsentrasi mereka pada lini bisnis tertentu, area rantai nilai, atau segmen klien tertentu. Sejauh ini belum ada InsurTech yang fokus pada lebih dari satu lini bisnis dan segmen pelanggan secara bersamaan. Perusahaan InsurTech yang sukses seperti Lemonade, Trov, dan Oscar hanya berfokus pada lini bisnis tertentu, yaitu Rumah, Properti, dan Kesehatan. Fakta bahwa mereka mencari ceruk dalam bisnis asuransi membuat mereka lebih kredibel ketika mereka berjanji untuk menantang atau membantu pemain lama (incument) yang dibatasi oleh ukuran perusahaan atau faktor organisasi lainnya.

Setelah kita memikirkan konsep ekosistem InsurTech, akan mudah untuk mendefinisikan “perusahaan InsurTech” sebagai perusahaan atau startup yang bermain di bidang ini. Tapi mereka bukan satu-satunya pemain di domain ini; pemain yang mapan dan inovatif berhak sepenuhnya untuk diikutsertakan. Bisa dibilang, InsurTechs pertama sebenarnya adalah perusahaan asuransi langsung yang menjadi ancaman awal bagi pemain lama di sektor motor ritel, seperti Admiral di Inggris dan Geico di AS; situs perbandingan harga yang populer di Inggris; atau penyedia sistem IT dan ERP yang berfokus pada asuransi, seperti Guidewire dan Tia Technology.

Pertanyaan kedua yang harus dijawab adalah: “Apa yang dilakukan startup tersebut dalam konteks ekosistem InsurTech? Apa tujuan utama mereka?”

InsurTechs ‘mengganggu’ model bisnis tradisional incumbent yang mengembangkan proposisi nilai pelanggan yang inovatif yang mampu menarik dan melibatkan klien, misalnya, mereka dapat mengaktifkan distribusi produk asuransi dengan cara digital sepenuhnya. InsurTechs menghidupkan rantai nilai perusahaan incumbent dengan menawarkan teknologi dan solusi inovatif untuk meningkatkan efisiensi operasional; misalnya, mereka dapat mengotomatiskan proses yang relevan di seluruh rantai nilai. Namun, jawaban kami akan tetap parsial jika kami tidak menambahkan tujuan utama InsurTechs: untuk menghasilkan nilai tambah, baik bagi pelanggan, pemegang asuransi, atau keduanya. Tentu saja menghasilkan nilai adalah sebuah “sine qua non” untuk setiap industri baru yang ingin memastikan kelangsungan hidup dan keberlanjutannya untuk kemakmuran jangka panjang. InsurTechs dapat fokus untuk menghasilkan nilai bagi klien dengan memenuhi kebutuhan mereka di seluruh kehidupan pelanggan yang sering gagal ditemukan oleh incumbent, atau mereka dapat menghasilkan nilai bagi incumbent dengan mengatasi titik-titik kesulitan dalam model bisnis dan operasi mereka yang tidak dapat ditingkatkan secara efisien oleh incumbent.

Pertanyaan ketiga dan terakhir adalah “Bagaimana InsurTechs berinovasi dalam bisnis asuransi?” Pertanyaan ini sangat penting untuk memahami apa yang dilakukan InsurTechs yang membuat mereka berbeda dari incumbent.

Setidaknya ada tiga pendekatan yang menjadi ciri cara kerja InsurTech:

  1. Memanfaatkan teknologi tercanggih. Teknologi paling inovatif adalah inti dari setiap solusi InsurTech. InsurTechs adalah pengadopsi awal teknologi inovatif dan menerapkannya pada bisnis asuransi, mengembangkan PoV, memberi mereka solusi, dan menawarkannya kepada asuransi incumbent yang sering kali menciptakan kebutuhan dan permintaan akan teknologi spesifik yang tidak dirasakan oleh bisnis asuransi sebelumnya. InsurTechs memiliki pemahaman mendalam tentang teknologi yang mereka tawarkan dan tidak mengherankan bahwa mereka menemukan kasus penggunaan dan aplikasi terbaik lebih awal daripada pemain lama. Sama tidak mengejutkannya bahwa teknologi seperti telematika otomatis, drone, atau blockchain dibawa ke pasar oleh InsurTechs daripada perusahaan asuransi.
  2. Fokus pada peningkatan pengalaman untuk mendorong pendekatan yang berpusat pada pengguna. Fokus pengusaha InsurTech pada peningkatan pengalaman dapat meningkatkan pengalaman pembelian pelanggan, mendukung underwriter dalam penilaian risiko, atau membantu loss adjuster dalam penilaian kerugian. Bagaimanapun juga, obsesi InsurTech adalah (dan harus) meningkatkan pengalaman dengan mengikuti pendekatan yang berpusat pada pengguna. InsurTechs meningkatkan sentrisitas pelanggan dengan mengembangkan proposisi nilai baru bagi pelanggan dan produk yang menyederhanakan pengalaman pengguna (user experience) pada sebuah sektor yang secara tradisional tertinggal di belakang industri lain dalam hal kejelasan dan kegunaan. Dorongan inovatif dari InsurTechs di bidang ini sangat penting untuk menjaga kecepatan dengan klien yang membandingkan pengalaman berbelanja mereka dengan saluran digital seperti Amazon, ketimbang pengalaman dengan agen asuransi tradisional. Obsesi dengan sentrisitas pengguna ini, bagaimanapun, juga meluas ke pengguna “internal”. Faktanya, InsurTechs yang berfokus pada pemberdayaan rantai nilai perusahaan incumbent mengembangkan solusi mereka untuk karyawan dengan perhatian yang sama pada kegunaan dan kesederhanaan seperti InsurTechs yang meningkatkan front-end incumbent. Solusi yang menyederhanakan dan meningkatkan proses underwriting, mekanisme alokasi prospek, dan manajemen klaim berdampak pada bottom line yang relevan dengan yang dimiliki InsurTechs pada pengalaman pelanggan di baris teratas.
  3. Memiliki budaya dan pendekatan yang gesit dan memanfaatkan analitik canggih untuk mengambil keputusan bisnis. Startup InsurTech sangat sering dikembangkan oleh wirausahawan berbasis teknologi yang masih muda dan digital native. Mereka mendorong tim kecil dan terfokus untuk memotivasi para profesional yang lebih terbiasa dengan pola pikir startup teknologi daripada pola pikir konsolidasi lembaga keuangan. Mereka tidak takut untuk mengembangkan, menguji, dan membawa inovasi dengan cepat ke pasar mengikuti pendekatan yang ramping dan gesit; mereka menanamkan analitik canggih dalam praktik dan operasi manajemen mereka untuk menghasilkan wawasan dan mengambil keputusan bisnis setiap hari. Mereka juga siap menghadapi gagasan tentang kegagalan dan belajar dari kegagalan mereka seperti dalam tradisi terbaik dari perusahaan startup Silicon Valley’s.

Definisi InsurTech sebagai Manifestonya sendiri

Jawaban atas tiga teka-teki saya adalah elemen penting untuk memberikan definisi InsurTech yang tepat dan komprehensif, yang dapat disepakati oleh praktisi dan akan terbukti solid dari waktu ke waktu. Mari gabungkan elemen dan definisikan InsurTech sebagai berikut:

InsurTech adalah ekosistem yang terfokus, perusahaan berbasis inovasi (seringkali berupa perusahaan start-up) yang menghasilkan nilai bagi klien dan/atau asuransi incumbent dengan mengganggu atau memecahkan masalah di seluruh rantai nilai asuransi melalui keterlibatan teknologi dengan mengikuti pendekatan yang ramping dan berpusat pada pengguna.

Definisi InsurTech ini sekarang harus menjadi manifestonya sendiri: harus jelas, sederhana, dan cukup komprehensif untuk menunjukkan arah domain yang berkembang dan menjanjikan ini kepada semua pengusaha dan profesional asuransi yang ingin terlibat dengan ekosistem InsurTech. Definisi ini membantu mengurangi kebisingan dan mendefinisikan inovasi dan model bisnis inovatif yang membentuk ekosistem InsurTech. Faktanya, konsep InsurTech tidak akan mungkin terjadi tanpa tujuan menghasilkan nilai bagi klien atau perusahaan asuransi incumbent; itu tidak akan mungkin tanpa melibatkan teknologi atau melakukannya tanpa mengikuti pendekatan yang berpusat pada pengguna. Saya berharap dengan mendefinisikan “lapangan bermain” yang lebih jelas akan membentuk visi generasi berikutnya dari orang-orang yang bertalenta dalam bidang teknologi dan asuransi dan menarik mereka untuk berpartisipasi dalam transformasi industri asuransi, serta pengalaman dan nilai yang dirasakan oleh pelanggannya.


Oleh Valentino Ricciardi

Konsultan Pengetahuan Asuransi dan InsurTech, McKinsey & Co.

Terjemahan bebas dari The Insurtech Book

One thought on “Definisi Insurtech sebagai Manifestasinya Sendiri

  1. I like what you guys are up also. Such clever work and reporting! Carry on the excellent works guys I抳e incorporated you guys to my blogroll. I think it’ll improve the value of my website 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s